PROCESSOR


Name: Nama core yang terdapat pada processor komputer atau laptop.

Code Name: Kode yang terdapat pada core processor.

Package: Jenis socket proseccor yang digunakan.

Technology:

32 nm : proses fabrikasi, banyak atau ukuran dari pin pada processor.

Core Voltage:Tegangan listrik yang ada pada processor.

Specification: Spesifikasi processor yang ada pada komputer atau laptop.

Instructions:

MMX : berhbungan dengan Integrasi VGA (yang mangatur tentang visual berupa gambar, grafik, dll).

SSE : Jenis – jenis instruksi algoritma atau perhitungan yang dapat dipahami processor.

EM64T : Instruksi yang diproses oleh prosessor dengan 64 bit.

VT-x : Dukungan hardware. Mesin usulan mampu menyederhanakan Virtual Monitors (VMMs), meningkatkan kinerja virtualisasi system.


CLOCKS


Core Speed: Kecepatan satu (1) core satuan dalam melakukan satu perintah.

Multiplier: Pengkali. Apabila processor banyak melakukan proses pada komputer, maka multiplier meningkat. Sedangkan apabila processor sedikit melakukan proses pada komputer, maka multiplier menurun dalam keadaan stabil.

BUS Speed: Kecepatan BUS. Jumlah alur yang mampu dilaksanakan oleh sebuah pemproses dalam masa second. Satuan waktu ini diukur dalam unit juta arahan second yang disebut juga sebagai megahertz (MHz) atau juta kitaran second dan kebanyakan komputer memiliki bus berkecepatan diantara 100 hingga 133MHz.

QPI link (Quick Path Interconnect): Jembatan antara northbridge dan prosessor. Intel yang core i2 masih menggunakan FSB.


CACHE


Cache memory adalah memory berukuran kecil berkecepatan tinggi yang berfungsi untuk menyimpan sementara instruksi dan/atau data (informasi) yang diperlukan oleh prosesor. Boleh dikatakan bahwa cache memory ini adalah memory internal prosesor. Cache memory ini berbasis SRAM yang secara fisik berukuran kecil dan kapasitas tampung datanya juga kecil atau sedikit. Pada saat ini, cache memory ada 3 jenis, yaitu L1 cache, L2 cache, dan L3 cache.


Transfer data dari L1 cache ke prosesor terjadi paling cepat dibandingkan L2 cache maupun L3 cache (bila ada). Kecepatannya mendekati kecepatan register. L1 cache ini dikunci pada kecepatan yang sama pada prosesor. Secara fisik L1 cache tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. L1 cache adalah lokasi pertama yang diakses oleh prosesor ketika mencari pasokan data. Kapasitas simpan datanya paling kecil, antara puluhan hingga ribuan byte tergantung jenis prosesor. Pada beberapa jenis prosesor pentium kapasitasnya 16 KB yang terbagi menjadi dua bagian, yaitu 8 KB untuk menyimpan instruksi, dan 8 KB untuk menyimpan data.


Transfer data tercepat kedua setelah L1 cache adalah L2 cache. Prosesor dapat mengambil data dari cache L2 yang terintegrasi (on-chip) lebih cepat dari pada cache L2 yang tidak terintegrasi. Kapasitas simpan datanya lebih besar dibandingkan L1 cache, antara ratusan ribu byte hingga jutaan byte, ada yang 128 KB, 256 KB, 512 KB, 1 MB, 2 MB, bahkan 8 MB, tergantung jenis prosesornya. Kapasitas simpan data untuk L3 cache lebih besar lagi, bisa ratusan juta byte (ratusan mega byte).

<font face=”bernadette”>